Thursday, July 28, 2011

just the opinions!

just opinions

belakangan ini, lagi ada isu yang lagi hangat diperbincangkan di sekolah gue
isu yang sebenernya out of date banget, kalo dipikir isu itu bukan jaman nya lagi
ya walaupun masih ada, karena itu gak bakal ilang sampe kata ideal itu benar-benar ada
senioritas. satu kata yang muncul adalah kakak kelas yang nge-bully adek kelas
ya buat gue cuman itu aja, tapi mungkin pendapat kalian bisa berbeda dengan gue

gue sendiri sih bukan orang yang terlalu care dengan isu yang kayak gitu, malah gue cuman sekedar pengen tau dan that's all
ya in the other hand, gue gak mau terlalu ikut campur
mungkin gue terlalu naif ngomong begitu, tapi masih banyak hal yang perlu lebih penting dari itu
apalagi sekarang udah kelas XII you ought to concern with the next project after this 3 years high school; university

I will not mention anybody's name
gue melihat masalah ini dari sudut pandang gue, walaupun terkadang ini udah terkontaminasi dengan sudut pandang orang lain dan pendapat orang lain
di masalah ini, gue ngeliat gak ada yang patut untuk dibenarkan ataupun disalahkan
karena gue melihat di kedua belah pihak punya kesalahan dan kebenaran masing masing
seharusnya, yang lebih muda itu menghormati yang lebih tua dan yang lebih tua menyayangi yg lebih muda, ya kan?
teori, itu teori banget, praktek sekarang sih banyak yang berbeda dr teori. apa lagi ini terkesan sd banget kan teori nya
mungkin pergerseran moral dan norma bisa dibilang adalah penyebab teori ini berubah
dan sekarang opini orang bisa diakses bebas, karena demokrasi (halah)
atau ngomongin orang itu gak baik, tapi tetep aja kita ngomongin orang dari segi apapun

opini gue, terserah kalian mau nge-judge gue apa tentang opini gue ini
gue bahas kesalahannya dulu,
si adek kelas ini salah karena dia terkesan mengolok-olok kakak kelas. dimana2 orang gak suka kan dikatain? apalagi dia berkomentar tentang satu orang yang bisa menyangkut ke banyak orang (waduh berat urusannya)
dan si adek kelas ini terkesan arogan, dan tidak punya sopan santun, ngocol dalam bahasa lainnya, kesel gak sih kalo lo di perlakukan seperti itu?
kakak kelasnya, salah juga sih, buat gue masalah kayak gini mending gak usah diambil pusing sampai sejauh ini, apalagi nyangkut kebanyak pihak gini
solid boleh, tapi (balik lagi, ini pendapat gue) jangan kayak gini caranya, masih ada kan ya cara yang lebih wise dalam menyelesaikan masalah?
think twice before act (teori lagi -__-) tapi you'd better do that guys

kebenaran, si adek kelas buat gue dia cukup kuat mental untuk bertindak seperti itu, bertindak membela dirinya yang merasa tak bersalah
tapi kayaknya terlalu batu dia susah emang jadinya. kayaknya dia merasa tidak bersalah, tapi dia juga tidak mencoba melihat dan mencari dimana letak kesalahannya
kebenaran kakak kelas adalah gak ada orang yang mau di-insult kayak gitu, yaa membela diri juga lah pasti

jadi intinya dikedua belah pihak sama-sama membela dirinya yang merasa dirugikan oleh pihak lain, tapi cara mereka salah itu kesalahan mereka
kalo denger cerita dari temen-temen gue, gue juga kesel lah denger nya ya soalnya gue bakal kesel kalo digituin
kalo gue dipihak adek kelas, mungkin gue udah ciut dan rasanya mau ganti nama atau escape to peaceful place, tapi kalo kayak gitu gue namanya lari dari maasalah
gue salut, si adek kelas ini mentalnya kuat banget, gue juga salut dengan kakak kelas dia yang udah mempertahankan harga diri mereka
gue sebenernya gak terlalu tau akar dari masalah ini, jadi maaf-maaf aja kalo ada salah dalam opini gue
cerita yang gue dapet dari berbagai versi yang entah lah yang mana yang bener, gue bukan pelakon dalam masalah ini cuman pengamat saja


ya gue cuman beropini aja, terserah tentang pendapat kalian. ini cerita ku, bagaimana cerita kalian?
gue bukan yang naif atau gimana, banyak pelajaran yang bisa diambil dari sini kok
teori tetaplah teori, banyak hal yang menimpang dari teori yang dapat menyebabkan perbedaaan
beda boleh, tapi tetap saling menghormati dalam perbedaan
kalo lo merasa benar, jangan pernah takut kalo kalian memang benar
lihat masalah dari berbagai sudut pandang, tanya teman kalian dimana kesalahan kalian, kita manusia gak bisa menilai dimana letak kesalahan kita yg sebenarnya
orang lain yg ngeliat, kita hidup dengan orang lain
be open-minded person!
banyak hal yang lebih penting buat dipikirin daripada hal yang seperti ini

last but not the least, gue bakal bilang berkali-kali, ini opini gue dan ini apa yg gue dengar
gue mungkin satu dari sekian banyak yg cuman jd penonton, gue gak mau ikut-ikutan
emang terkesan pengecut, tapi kalo gue ikut-ikutan gue cuman akan lebih pengecut karena akan memperkeruh masalah
dan karena gue gak terlibat dalam masalah ini, kalo kayak gini semua pihak bakal batu banget (keras kepala)
meraka merasa diri mereka yang benar dan mempertahankan argumen mereka

bahkan gue terima kok kalo kalian yang baca posting gue ini nganggep gue sok wise atau apalah
gue gak punya hak untuk melarang orang lain menilai gue seperti apa
hak kalian menilai apa pun dengan vision kalian masing-masing dan dari sudut pandang apa kalian lihatnya
jangan pernah melihat orang lain, masalah, atau apapun dari satu sisi, itu aja yang bakal di highlight dalam posting ini
teori praktek kadang punya perbedaan tapi yang membuat teori tetap mengakui adanya perbedaan

see the world with many eyes, don't see with only 2 eyes!

-S!